Mengenal Teknologi Hijau

Teknologi merupakan penerapan ilmu pengetahuan untuk tujuan praktis. Dengan kata lain teknologi merupakan penjabaran dan tindak lanjut dari ilmu pengetahuan.

Saat ini istilah teknologi hijau (green technology) terus muncul ke permukaan, semakin banyak dibahas dalam berbagai diskusi dan seminar. Teknologi hijau menyangkut penggunaan metode dan bahan untuk menghasilkan produk dan energi yang bersih dan ramah lingkungan.

Melalui penerapan teknologi hijau diharapkan melahirkan inovasi dan perubahan dalam peradaban manusia. Bahkan, laju perkembangannya diharapkan seperti perkembangan yang pesat dari teknologi informasi dalam dua dekade terakhir.

Perkembangan teknologi hijau semakin pesat, antara lain meliputi :

Konsep keberlanjutan, di mana kebutuhan masyarakat secara terus-menerus dapat dipenuhi tanpa merusak atau menghabiskan sumberdaya alam. Dengan kata lain, kebutuhan saat ini dapat terpenuhi tanpa mengorbankan kemampuan generasi mendatang dalam memenuhi kebutuhannya sendiri.

Konsep daur ulang, di mana dalam proses produksi manufaktur dirancang sedemikian rupa supaya dapat didaur-ulang atau digunakan kembali.

Konsep pengurangan limbah dan polusi, di mana pola produksi dan konsumsi diubah sedemikian rupa sehingga hanya menghasilkan seminimal mungkin limbah dan polusi.

Konsep inovasi, dalam hal selalu berupaya mengembangkan teknologi alternatif. Penggunaan bahan bakar fosil dan bahan kimia pertanian perlu dievalusai kembali, karena sudah terbukti dapat merusak kesehatan dan lingkungan.

Konsep viabilitas, intinya ialah bagaimana kegiatan teknologi dan produksi senantiasa ramah lingkungan. Dengan demikian pengembangan berbagai pusat kegiatan ekonomi perlu dibarengi dengan upaya yang serius untuk melindungi planet ini.

Teknologi hijau antara lain meliputi bidang studi :

Energi – Masalah yang paling mendesak untuk teknologi hijau adalah energi, termasuk pengembangan bahan bakar alternatif, serta dikembangkannya cara baru untuk menghasilkan energi, termasuk efisiensi energi.

Green building, meliputi segala sesuatu dari pemilihan bahan bangunan ke lokasi bangunan itu berada. Dalam hal ini metode dan produk yang digunakan menimbulkan dampak yang sekecil mungkin terhadap lingkungan.

Kimia hijau (Green chemistry), dalam proses penemuan, desain dan aplikasi proses dan produk kimia semaksimal mungkin menghilangkan penggunaan bahan berbahaya beracun beserta turunannya.

Nanoteknologi hijau (Green nanotechnology), merupakan manipulasi bahan pada skala nanometer, sepermilar meter. Banyak ilmuwan yang mempercayai bahwa melalui penguasaan nanoteknologi, pada masa yang akan datang banyak hal yang dapat diproduksi. Dalam hal ini Nanoteknologi hijau merupakan penerapan prinsip kimia hijau dan teknik hijau (Green engineering) untuk beragam bidang. (Atep Afia/Sumber: www.green-technology.org).

Sumber :

http://www.kangatepafia.com/2013/10/mengenal-teknologi-hijau.html

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *